Rajapaksa Mundur, Ini Tahapan Pemilihan Presiden Baru Sri Lanka

  • Bagikan
SUARAFLORES.NET, Jakarta -  Ketua parlemen Sri Lanka secara resmi menerima pengunduran diri Presiden Gotabaya Rajapaksa, yang melarikan diri ke Singapura, Jumat, 15 Juli 2022. Mundurnya presiden membuka jalan bagi Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe  menjadi presiden sementara meskipun pengunjuk rasa ingin dia juga mundur.

"Dari titik ini, kami akan bergerak untuk menunjuk presiden baru secara konstitusional," kata Ketua Parlemen Mahinda Yapa Abeywardena kepada wartawan setelah menerima surat pengunduran diri Rajapaksa malam sebelumnya.

"Itu akan terjadi dengan cepat dan sukses. Saya meminta semua orang untuk mendukung proses ini."

Rajapaksa mendarat di Singapura pada Kamis, setelah melarikan diri ke Maladewa pada Rabu pagi dengan jet militer bersama istri dan dua pengawalnya. Para pengunjuk rasa menduduki rumah dan kantornya akhir pekan lalu setelah melewati penjaga bersenjata.

"Kami sangat senang hari ini dia mengundurkan diri dan kami merasa bahwa ketika kami, orang-orang, berkumpul, kami dapat melakukan segalanya," kata Arunanandan, 34 tahun, seorang guru sekolah yang telah berkemah di lokasi protes utama di seberang sekretariat presiden tiga bulan terakhir.

"Kami adalah kekuatan nyata di negara ini."

Abeywardena mengatakan dia berharap untuk menyelesaikan proses pemilihan presiden baru dalam tujuh hari dan parlemen akan berkumpul kembali pada hari Sabtu, ketika anggota parlemen akan secara resmi diberitahu tentang kekosongan di puncak pemerintahan. Parlemen akan memilih presiden baru pada 20 Juli.

Wickremesinghe adalah pilihan pertama dari partai yang berkuasa untuk mengambil alih kekuasaan, meskipun belum ada keputusan yang diambil. Calon oposisi adalah Sajith Premadasa, sedangkan calon kuda hitam adalah anggota parlemen senior Dullas Alahapperuma.

Setelah dia disumpah oleh ketua Mahkamah Agung sebagai penjabat presiden, Wickremesinghe mengatakan dia akan mengikuti proses konstitusional dan menegakkan hukum dan ketertiban di negara ini.

Dia juga berjanji untuk memulai proses peningkatan kekuasaan parlemen dan pengurangan wewenang presiden, seperti yang dituntut oleh pengunjuk rasa.

"Perubahan ini dapat diselesaikan oleh presiden baru begitu dia terpilih oleh parlemen minggu depan," kata Wickremesinghe.

Protes jalanan terhadap krisis ekonomi Sri Lanka membara selama berbulan-bulan sebelum memuncak akhir pekan lalu ketika ratusan ribu orang mengambil alih gedung-gedung pemerintah di Kolombo, menyalahkan keluarga Rajapaksa dan sekutunya atas inflasi yang tak terkendali, kekurangan barang-barang pokok, dan korupsi.

Antrian panjang di luar pompa bensin telah menjadi hal biasa, sementara pemerintah menutup sekolah dan memberlakukan kerja dari rumah bagi pegawai kantoran untuk menghemat bahan bakar. Negara berpenduduk 22 juta itu hampir kehabisan dolar untuk impor dan gagal membayar pinjaman luar negeri.

Inflasi utama mencapai 54,6% bulan lalu dan bank sentral telah memperingatkan bahwa itu bisa naik menjadi 70% dalam beberapa bulan mendatang.

Sri Lanka telah memulai diskusi awal dengan Dana Moneter Internasional tentang pinjaman bailout potensial, tetapi ini telah terganggu oleh kekacauan terbaru.

Sri Lanka telah menerima bantuan miliaran dolar dari tetangganya India dalam beberapa bulan terakhir dan juga mencari bantuan dari pemberi pinjaman terbesar keempat, China. Duta Besar Sri Lanka untuk China mengatakan bahwa negara itu sedang bernegosiasi dengan Beijing untuk bantuan sebanyak $ 4 miliar dan yakin akan menerima "pada titik tertentu".

Reuters

Sumber: tempo.co

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di [email protected].
  • Bagikan