Terlihat Tenang-Tenang Saja, Mendadak Itlaia diTerpa Masalah Hebat Pemerintahannya Disebut-Sebut Terancam Runtuh, Apa Penyebabnya ?

  • Bagikan

Suaraflores.net  - Pada (14/7), pemerintahan koalisi Perdana Menteri Italia Mario Draghi berada dalam bahaya runtuh setelah Gerakan Bintang 5.

Salah satu anggotanya, mengumumkan tidak akan berpartisipasi dalam mosi tidak percaya.

Partai-partai lain dalam koalisi memperingatkan mereka akan meninggalkan pemerintah jika Bintang 5 memboikot pemungutan suara Senat pada (14/7).

Awal pekan ini, Perdana Menteri Graghi mengatakan dia tidak akan terus menjalankan pemerintahan tanpa partisipasi Bintang 5.

Keputusan Bintang 5 menjerumuskan Italia ke dalam ketidakpastian politik.

Ini mengancam akan melemahkan upaya untuk menyumbangkan miliaran euro ke dana Uni Eropa (UE) dan dapat mengarah pada pemilihan umum awal musim gugur mendatang.

Italia akan mengadakan pemilihan pada paruh pertama tahun depan.

Tetapi ketegangan meningkat antara anggota koalisi yang berkuasa sejak awal 2021 dan menyebabkan perpecahan politik di kedua kubu.

Risiko krisis politik telah memukul pasar keuangan, mengirimkan imbal hasil obligasi Italia naik tajam.

Menunjukkan bahwa investor menuntut biaya yang lebih tinggi untuk menahan utang, dan saham jatuh.

Setelah seharian melakukan diskusi internal yang intens, Presiden Bintang 5 Giuseppe Conte mengatakan pada akhir 3 Juli bahwa partai tersebut tidak akan mendukung mosi percaya.

Dengan mengatakan bahwa pemerintah perlu berbuat lebih banyak untuk menangani situasi tersebut, pada negara ekonomi terbesar ketiga zona euro itu.

"Saya sangat khawatir bahwa September akan menjadi saat ketika banyak keluarga menghadapi pilihan yang sulit dalam hal membayar tagihan listrik atau membeli makanan," kata Conte tentang kenaikan tajam harga.

Pada (12/7), Perdana Menteri Italia mengatakan bahwa jika Bintang 5 berhenti mendukung pemerintah, Presiden Sergio Mattarella yang akan memutuskan langkah selanjutnya.

Dragi, mantan presiden Bank Sentral Eropa, juga mengatakan dia tidak akan siap untuk memimpin pemerintahan baru tanpa perwakilan 5-Bintang di kabinet.

Dua partai koalisi lainnya, Koalisi sayap kanan dan kiri-tengah Demokrat, mengatakan pada 13 Juli bahwa pemilihan awal mungkin dilakukan jika pemerintah runtuh.

Menyelenggarakan pemilu pada musim gugur merupakan hal yang tidak biasa di Italia, karena pada saat itulah pemerintah berencana untuk menghabiskan anggaran agar dapat disetujui pada akhir tahun.

Presiden Mattarella dapat meyakinkan Draghi untuk tetap memimpin dan mengadakan mosi tidak percaya lagi dalam beberapa hari mendatang.

Presiden juga dapat menunjuk perdana menteri jangka pendek untuk menjalankan negara sampai pemilihan tahun depan.

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di [email protected].
  • Bagikan