AS Tuding Rusia Kunjungi Iran untuk Belanja Drone Tempur

  • Bagikan
SUARAFLORES.NET, Jakarta - Pejabat Rusia mengunjungi sebuah lapangan terbang di Iran baru-baru ini untuk melihat drone dengan kemampiuan serangan udara, kata penasihat keamanan nasional AS Jake Sullivan, Sabtu, 16 Juli 2022.

Amerika Serikat awal pekan ini mengatakan memiliki informasi yang menunjukkan Iran sedang bersiap untuk mengirim hingga beberapa ratus pesawat tak berawak ke Rusia, termasuk beberapa yang mampu melakukan serangan, termasuk pelatihan untuk menggunakannya.

Menteri luar negeri Iran membantah tudingan itu, sedangkan Rusia belum menanggapinya.

"Kami menilai delegasi resmi Rusia baru-baru ini menerima pameran UAV berkemampuan serangan Iran. Sepengetahuan kami, ini adalah pertama kalinya delegasi Rusia mengunjungi lapangan terbang ini untuk pameran semacam itu," kata Sullivan dalam sebuah pernyataan.

Pernyataan itu termasuk citra satelit tertanggal 8 Juni yang menunjukkan kendaraan udara tak berawak Iran (UAV) "yang dilihat oleh delegasi pemerintah Rusia hari itu". Dikatakan peralatan serupa dipamerkan saat kunjungan Rusia kedua ke lapangan terbang pada 5 Juli.

Pada hari Jumat, Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amirabdollahian, dalam panggilan telepon dengan mitranya dari Ukraina, membantah tuduhan AS tentang drone Iran yang dikirim ke Rusia untuk digunakan dalam perang melawan Ukraina. 

Iran, yang telah memasok UAV ke sekutunya di Timur Tengah, pada hari Jumat mengumumkan divisi pembawa drone angkatan laut pertamanya di Samudra Hindia ketika Presiden AS Joe Biden mengunjungi Timur Tengah.

Biden diperkirakan akan bertemu dengan para pemimpin Arab di Saudi pada Sabtu membahas pengintegrasian kemampuan rudal dan pertahanan di kawasan itu untuk memerangi serangan drone dan rudal Iran di Timur Tengah.

"Rusia secara efektif bertaruh pada Iran dan kami bertaruh pada kawasan Timur Tengah yang lebih terintegrasi, lebih stabil, lebih damai dan sejahtera," kata seorang pejabat senior pemerintah AS kepada wartawan, Sabtu.

Biden menggunakan hubungan Iran yang berkembang dengan Rusia sebagai seruan untuk menekan negara-negara Arab agar mengambil sikap lebih keras terhadap krisis Ukraina. Negara-negara Teluk, yang memiliki hubungan energi dan bisnis dengan Moskow, sejauh ini menolak untuk berpihak.

Reuters

Sumber: tempo.co

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di [email protected].
  • Bagikan