Wilayah Asia Ini Mendadak Jadi Tempat Ajang Kekuuatan Negara-Negara dengan Militer Terkuat di Bumi Ini, Gara-Gara Polah China-Rusia yang AS Kirim 52 Pesawat Tempur Bersama Sekutunya

  • Bagikan

Suaraflores.net  - Latihan gabungan AS-Jepang ini dilakukan saat Kementerian Pertahanan Jepang.

Mencatat bahwa aktivitas militer China dan Rusia di seluruh negeri telah meningkat 2,5 kali lipat dalam empat bulan terakhir.

Kyodo News melaporkan bahwa Angkatan Udara Bela Diri Jepang (ASDF) mengumumkan pada (14/7).

Bahwa negara tersebut melakukan latihan bersama skala besar dengan pesawat militer di perairan dekat Jepang awal bulan ini dengan partisipasi Amerika Serikat.

Menurut pengumuman ASDF, 52 pesawat di atas melakukan latihan terbang beberapa kali.

Secara khusus, Jepang mengirim 20 pesawat tempur untuk berpartisipasi dalam latihan bersama dengan 29 pesawat tempur, dua pesawat militer Angkatan Udara AS dan sebuah pesawat patroli Angkatan Laut AS pada 6 Juli dan 11 November hingga 3 Desember 12-7 di Laut Jepang, Samudra Pasifik, dan Laut Cina Timur.

Bertujuan untuk meningkatkan "teknik taktis untuk ASDF serta kemampuan aksi bersama Jepang-AS.

Untuk menanggapi" serangan bersenjata, latihan bersama tersebut dilakukan setelah dua latihan bersama pada akhir bulan.

Dalam perkembangan terkait, pesawat patroli Pasukan Bela Diri Maritim Jepang dan Angkatan Laut AS melakukan latihan bersama pada (13/7) di perairan barat daya Jepang.

Latihan berlangsung dalam konteks deteksi berulang Tokyo kapal perang China dan Rusia muncul di lepas pantai negara itu.

Terutama karena Rusia melakukan operasi militer khusus ke Ukraina pada akhir Februari, meskipun kapal-kapal ini tidak memasuki perairan teritorial Jepang.

Pada awal Juli, sebuah kapal perusak China mengikuti kapal perang Rusia di pulau Senkaku (sebutan Jepang)/Diaoyu (sebutan China dan Taiwan) yang disengketakan .

Ini adalah pertama kalinya sejak Juni 2016 Kementerian Pertahanan Jepang mendeteksi bahwa kapal angkatan laut China dan Rusia memasuki "zona berdekatan" Kepulauan Sensaku/Diaoyu.

Pada tanggal (6/7), Kementerian Pertahanan Jepang mengumumkan bahwa kapal pengumpul informasi angkatan laut Rusia telah memasuki area di luar perairan teritorial Jepang di sekitar Pulau Okinotori, titik paling selatan di Samudra Pasifik.

Beijing dan Moskow juga mengirimkan total enam pesawat pengebom strategis di atas Laut Jepang, Laut Cina Timur, dan Samudra Pasifik pada akhir Mei, saat Tokyo menjadi tuan rumah KTT Kuartet Jepang, Amerika Serikat, dan Amerika Serikat, Australia dan India.

Pada (7/7), Kyodo News, mengutip beberapa sumber, mengatakan bahwa pejabat militer China dan Rusia kemungkinan besar telah sepakat untuk meningkatkan pengawasan di sekitar Jepang untuk memperkuat "kemampuan pencegahan strategis" bagi Tokyo".

Sementara itu, Kementerian Pertahanan Jepang mengatakan pada (14/7) bahwa aktivitas militer Rusia dan China di sekitar Jepang telah meningkat 2,5 kali lipat dalam empat bulan terakhir, meningkatkan risiko eskalasi ketegangan di wilayah tersebut.

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di [email protected].
  • Bagikan