Gara-Gara Senjata yang Sering Digunakan Rusia di Ukraina Ini, Amerika Blak-Blakan Tak Berdaya Menghadapinya, Rusia yang Kuat Atau AS yang Lemah ?

  • Bagikan

Suaraflores.net  - Senjata itu ternyata paling banyak digunakan Rusia di Ukraina. Sebuah  komentar mengatakan, AS tak berdaya dalam mencari cara untuk menghadapinya.

AS tidak mampu mempertahankan diri terhadap rudal jelajah.

Yaitu senjata yang paling banyak digunakan oleh Rusia di Ukraina, jurnalis Markus Weisgerber berkomentar di Defense One.

Tim Proyek Pertahanan Rudal di Pusat Studi Strategis dan Internasional (CSIS) di Washington DC.

Merilis laporan tentang keadaan pertahanan rudal AS dan mengirim sinyal yang mengkhawatirkan ke Pentagon.

Ternyata, sistem pertahanan rudal AS tidak berdaya melawan rudal jelajah Rusia, yang masih umum digunakan sebagai bagian dari operasi militer khusus di Ukraina.

Ternyata, sistem pertahanan rudal AS tidak berdaya melawan rudal jelajah Rusia, yang masih umum digunakan sebagai bagian dari operasi militer khusus di Ukraina.

Sebaliknya, miliaran dolar telah diinvestasikan dalam pengembangan sistem anti-rudal berbasis silo yang hanya efektif untuk mencegat target yang terbang tinggi, dan sistem seluler yang digunakan di wilayah lain.

"Hampir tidak adanya pertahanan rudal berbasis darat dan bentuk-bentuk terkait pertahanan udara dalam skala besar menciptakan masalah serius," kata laporan itu.

Menurut para ahli, situasi di Ukraina menunjukkan bahwa menonaktifkan dan menembak jatuh elemen lama dari sistem pertahanan rudal adalah sebuah kesalahan.

Sebaliknya, para ahli CSIS merekomendasikan pendekatan baru.

Hal ini diperlukan untuk menghubungkan stasiun radar, pesawat pengintai, UAV terbang tinggi dan sistem anti-rudal ke dalam satu jaringan.

Untuk integrasi saluran dan platform transmisi data ke dalam arsitektur umum, yang mendukung pertahanan nasional.

Ancaman serangan rudal jelajah telah menjadi sakit kepala nyata bagi para pemimpin politik dan militer AS dalam beberapa tahun terakhir.

Tidak seperti ICBM, yang terbang di orbit tinggi dan dapat diprediksi, rudal jelajah terbang di ketinggian rendah.

Weisgerber mencatat bahwa radar tidak dapat mendeteksi mereka.

Senjata semacam itu dapat diluncurkan secara diam-diam dari kapal selam yang bersembunyi di dekat pantai, tidak dapat diprediksi dari kejauhan.

"Dalam rangkaian ancaman rudal dan serangan udara yang semakin luas dan beragam, rudal jelajah yang diluncurkan dari darat dan permukaan menjadi pusat perhatian," katanya.

"Ancaman rudal hipersonik yang muncul menarik perhatian yang cukup besar, tetapi rudal jelajah adalah salah satu ancaman yang paling diremehkan, yang merupakan kesalahan besar bagi Amerika."

Ancaman dari Federasi Rusia seperti itu memaksa pejabat Pentagon untuk membunyikan alarm lebih dari 10 tahun yang lalu.

Namun selama ini, hanya sedikit yang berubah dalam hal memperkuat pertahanan Amerika.

Di dekat Baltimore, misalnya, balon udara digunakan untuk melacak pesawat di sepanjang Pantai Timur.

Namun pada tahun 2015, perangkat itu jatuh dan jatuh, merusak saluran listrik. Akibatnya, proyek ditutup.

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di [email protected].
  • Bagikan