Tak Terima China dan Rusia Makin Kuat, Amerika Ajak Ketiganya ‘Adu Otot’ dalam Latihan Militer Terbesar di Laut China Timur Ini, 50 Pesawat Tempur Dikerahkan Termasuk Raksasa Militer AS Ini

  • Bagikan

Suaraflores.net - Merespon kehadiran China dan Rusia yang meningkat di Laut China Timur, Amerika Serikat baru-baru ini kerahkan militernya dengan lakukan latihan militer gabungan ini dengan Angkatan Udara Jepang, melibatkan lebih dari 50 pesawat tempur.

Dilansir dari The Eurasian Times, latihan melibatkan selusin F-22 Raptor, empat jet tempur siluman F-35, dan 13 jet tempur F-15.

Bersamaan dengan jet tempur AS, 20 F-15 milik mereka dan jet tempur F-2, serta tiga pesawat pendukung.

Berbagai pesawat tempur ini terbang di atas Laut Jepang, Samudera Pasifik, dan Laut China Timur untuk memperkuat kemampuan taktik mereka dan "kemampuan merespon bersama," ujar Kementerian Pertahanan Jepang pada 14 Juli kemarin.

Latihan terakhir dilaksanakan pada 6, 11, dan 12 Juli.

Latihan dilakukan dengan kapal perang China dan Rusia telah berulang kali terlihat di pantai Jepang, terutama sejak Rusia memulai serangannya ke Ukraina pada akhir Februari lalu.

Angkatan Udara AS tidak membuat pernyataan apapun mengenai latihan terbaru ini.

Namun, gatra militer tersebut umumkan dalam rilis berita bulan lalu bahwa mereka sudah mengirimkan 12 F-22 dari Hawaii Air National Guard ke Pangkalan Udara Kadena di Okinawa.

Menurut sebuah pernyataan AS, F-22 berada di Jepang untuk melakukan “berbagai misi untuk meningkatkan kesiapan operasional untuk mempertahankan Jepang dan memastikan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka.”

Selain itu, pesawat patroli maritim AS dan Jepang baru-baru ini melakukan latihan di dekat Kepulauan Nansei, wilayah Jepang terdekat dengan Taiwan, dan Kepulauan Senkaku, sekelompok pulau tak berpenghuni yang juga diklaim China.

Dalam beberapa pekan terakhir, kapal perang Rusia dan China telah berlayar lebih dekat ke Jepang.

Tahun ini, Penjaga Pantai China dan kapal angkatan laut telah berada di perairan dekat Kepulauan Senkaku untuk rekor waktu.

Sementara itu, pada awal Juli, sebuah kapal angkatan laut China mengejar kapal perang Rusia di luar perairan teritorial Jepang di dekat Kepulauan Senkaku di Laut China Timur.

Menurut Jepang, China melakukan ini untuk menegaskan kedaulatannya atas pulau-pulau yang dikuasai Tokyo.

Pada akhir Mei, ketika Tokyo menjadi tuan rumah KTT Quad dengan partisipasi dari Australia, India, dan Amerika Serikat, Beijing dan Moskow juga melakukan latihan yang melibatkan enam pembom strategis di Pasifik, Laut Cina Timur, dan Laut Jepang.

Penyebaran Senjata High-End

Tindakan terbaru bertepatan dengan relokasi Angkatan Udara AS dari beberapa sumber daya yang paling penting ke Indo-Pasifik.

Seperti dilaporkan sebelumnya oleh EurAsian Times, AS mengirim dua pembom siluman B-2 ke Pangkalan Angkatan Udara Australia Amberley.

Pembom ini akan “melakukan pelatihan dan misi pencegahan strategis dengan sekutu, mitra, dan bergabung untuk mendukung Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka.”

Setelah invasi Rusia ke Ukraina, di bawah Perdana Menteri Fumio Kishida, pemerintah Jepang juga telah berjanji untuk memainkan peran yang lebih aktif dalam menjaga keamanan regional.

Tokyo merasakan ancaman keamanan dari hubungan yang berkembang antara China dan Rusia.

Beijing dan Moskow memperdebatkan klaim teritorial Jepang atas Kepulauan Senkaku atau Diaoyu di Laut Cina Timur dan Kepulauan Kuril atau Wilayah Utara yang memisahkan Laut Okhotsk dari Pasifik Utara.

Karena sikap ekspansionis China dan Rusia baru-baru ini di kawasan itu, AS juga meningkatkan kerja samanya dengan Jepang.

Dalam perkembangan terkait, pesawat patroli dari Pasukan Bela Diri Maritim Jepang dan Angkatan Laut Amerika Serikat melakukan latihan bersama di atas perairan dekat pulau-pulau barat daya Jepang pada 13 Juli.

Sementara itu, Laksamana John C Aquilino, kepala Komando Indo-Pasifik AS, sebelumnya mengatakan dia ingin Angkatan Udara AS menempatkan jet tempur generasi kelimanya di sebelah barat International Dateline, yakni lebih dekat ke China.

Baru-baru ini, AS mengerahkan enam jet tempur siluman F-35 canggihnya ke Korea Selatan.

Pesawat tempur siluman F-35 dari kedua negara kemudian bergabung selama empat hari latihan udara bersama ketika sekutu bekerja untuk meningkatkan interoperabilitas dan postur pertahanan bersama mereka melawan ancaman Korea Utara yang semakin meningkat.

Latihan tersebut berlangsung antara 11 Juli hingga 14 Juli dan diumumkan oleh Angkatan Udara Korea Selatan pada 14 Juli.

Sejak pengiriman 40 pesawat tempur siluman F-35A ke Korea Selatan pada Januari, ini adalah pertama kalinya pesawat tempur siluman F-35A dari kedua negara telah terlibat dalam latihan bersama.

Angkatan udara Korea Selatan dan AS melakukan operasi dan misi udara gabungan yang kritis selama pelatihan pertempuran udara, seperti larangan peringatan udara dan serangan balik pertahanan, sambil mengambil peran sebagai pasukan sahabat dan musuh.

Selanjutnya, pada 13 Juli, Angkatan Laut AS melakukan patroli di Laut China Selatan dekat pulau-pulau yang dikuasai China untuk menegaskan kebebasan navigasi melalui jalur pelayaran vital.

Sebagai tanggapan, Komando Teater Selatan China melacak pergerakan kapal dan memerintahkannya untuk meninggalkan daerah tersebut.

 

 

Sumber: intisari-online.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di [email protected].
  • Bagikan