Ukraina Sebut Rusia Persiapkan Serangan Selanjutnya

  • Bagikan
SUARAFLORES.NET, Jakarta - Pejabat militer Ukraina mengatakan Rusia sedang menyiapkan serangan ke tahapan berikutnya. Hal ini setelah Moskow mengatakan satuannya akan meningkatkan operasi militer di “seluruh area operasi”.

Roket-roket dan misil-misil Rusia telah menghantam kota-kota dalam serangan yang disebut Kyiv telah membunuh puluhan orang dalam beberapa hari terakhir.

“Bukan hanya serangan misil dari udara dan laut,” kata juru bicara intelijen militer Ukraina Vadym Skibitskyi seperti dilansir Reuters, Ahad 17 Juli 2022. “Kami melihat penembakan di sepanjang garis kontak, di sepanjang garis depan. Terdapat penggunaan aktif atas armada udara taktis dan helikopter penyerangan.”

Militer Ukraina mengatakan Rusia tampaknya sedang menyusun kembali unit-unit untuk melancarkan serangan terhadap Sloviansk, sebuah kota penting yang secara simbolis dan dikuasai oleh Ukraina di wilayah timur Donetsk.

Kementerian pertahanan Inggris mengatakan pada Ahad bahwa Rusia memperkuat posisi pertahanannya di seluruh wilayah yang didudukinya di Ukraina selatan.

Ukraina mengatakan sedikitnya 40 orang telah tewas dalam aksi penembakan Rusia di daerah perkotaan dalam tiga hari terakhir, ketika perang yang diluncurkan oleh Presiden Rusia Vladimir Putin pada 24 Februari meningkat.

Roket menghantam kota timur laut Chuhuiv di wilayah Kharkiv pada Jumat malam, menewaskan tiga orang termasuk seorang wanita berusia 70 tahun dan melukai tiga lainnya, kata Gubernur regional Oleh Synehubov.

"Tiga orang kehilangan nyawa, mengapa? Untuk apa? Karena Putin menggila?" kata Raisa Shapoval, seorang warga berusia 83 tahun yang duduk di reruntuhan rumahnya.

Di selatan, lebih dari 50 roket Grad Rusia menghantam kota Nikopol di Sungai Dnipro, menewaskan dua orang yang ditemukan di reruntuhan, kata Gubernur Valentyn Reznichenko.

Moskow, yang menyebut invasi itu sebagai "operasi militer khusus" untuk demiliterisasi dan "denazifikasi" tetangganya, mengatakan pihaknya menggunakan senjata presisi tinggi untuk merusak infrastruktur militer Ukraina dan melindungi keamanannya sendiri. Negara itu telah berulang kali membantah menargetkan warga sipil.

Kyiv dan Barat mengatakan konflik tersebut merupakan upaya tak beralasan untuk merebut kembali sebuah negara yang melepaskan diri dari pemerintahan Moskow dengan pecahnya Uni Soviet pada tahun 1991.

Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu memerintahkan unit militer meningkatkan operasi untuk mencegah serangan Ukraina di Ukraina timur dan daerah lain yang dikuasai Rusia. Ia mengatakan Kiev dapat menyerang infrastruktur sipil atau penduduk, menurut sebuah pernyataan dari kementerian.

Pernyataan itu tampaknya merupakan tanggapan langsung terhadap apa yang dikatakan Kyiv sebagai serangkaian serangan sukses yang dilakukan di 30 pusat logistik dan amunisi Rusia. Serangan dilakukan dengan menggunakan beberapa sistem peluncuran roket yang baru-baru ini dipasok oleh Barat.

Serangan itu menyebabkan malapetaka dengan jalur pasokan Rusia dan telah secara signifikan mengurangi kemampuan Rusia untuk menyerang, kata juru bicara kementerian pertahanan Ukraina pada Jumat.

Baca juga: Pesawat Kargo Ukraina Angkut Amunisi Jatuh di Yunani, Delapan Kru Tewas

SUMBER: REUTERS

Sumber: tempo.co

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di [email protected].
  • Bagikan